KASIH DIPAUT


I made this widget at MyFlashFetish.com.

AL-QURAN

AS-SUNNAH

ZIKRULLAH

Zikrullah
KEHIDUPANKU HARI INI (14.10.2009)


hari ini seperti biasa aku lalui dengan tenang walaupun hati gundah gulana. aku tetap melangkah keluar dari kamar menuju ke kuliah seawal pagi. langkah ku penuh dengan pengharapan agar si 'dia' mengkhabarkan berita, namun tetap tak kunjung tiba. ku teruskan langkah jua sehingga berhenti di sebuah tempat menunggu. menunggu pergerakan bas yang belum berganjak dari tempatnya. aku terpana, terfikir, dan bertanya seribu rasa, mengapa hati ini gundah? adakah kerana hari ini merupakan salah satu hari penting dalam menilai sejauh kemampuanku dlam berbahasa asing? oh, Tuhan, kenapa aku jadi seperti ini. aku terjaga buat seketika apabila hon kenderaan utama pelajar universiti dibunyikan. itu menandakan ia akan bergerak sebentar lagi.

aku terfikir sekali lagi. terfikir-dan terfikir sehingga aku tak dapat tumpukan perhatian dalam setiap langkahku. sedar atau tidak, tubuhku yang seram sejuk sudah berada di dalam perut kenderaan tersebut. aku dapat lihat, kawan-kawan ku berdiri, duduk, berborak, berbincangkan sesuatu, ketawa, muram, dan banyak lagi ragam pada pagi itu, sedangkan aku, masih di dalam kebingungan. si 'dia' tetap tak memberi balas padaku. kenapa hati ini semakin sedih dan hilang pertimbangan.

dipendekkan cerita, selesai sudah penilaian prestasi ku yang terakhir. buruk! teruk! dan sangan menyedihkan! itu lah kata lontaran hatiku yang aku mampu luahkan sewaktu itu. aku gagal buat yang terbaik dikala aku tanpa dirimu. kuliah habis setengah jam awal dari biasa. aku terus ke surau. sedikit ketenangan dapat ku hamparkan dengan solat Dhuha yang aku dirikan. ku masih menanti. si 'dia' tetap tidak membalas jua. aku terpana. kenapa aku jadi seperti ini. aku dah jadi hamba cinta. tak mungkin!

selesai solat Zuhur, kuteruskan perjuangan di medan kuliah seterusnya. kuliah ku seterusnya terhenti tepat jam 4 petang. tatkala ramai yang berpusu keluar menuju ke tempat menunggu, sambil berjalan ku lihat skrin berulang kali, namun tetap tiada balasan dari 'mu'. gundah gulana sungguh hatiku ketika itu. terbayang di mata dan difikiran, apakah yang 'dia' mahukan? kejujuran telah ku beri, keikhlasan telah ku semat. namun, si 'dia' tetap dengan pendirian.

malam kian menjelang. perut yang sedari tadi belum ku suap baru sahaja mengeluarkan irama keroncong ala ghazal rabiah. ku rebahkan diri ini yang keletihan di hamparan tilam atas katil ku di dalam kamar. letih kurasakan dan persoalan itu sentiasa bermain di minda sehingga membuatku terlena seketika. selang beberapa masa, aku terjaga. kewajipan Asarku belum tertunai.

malam pun menjelma. selesai solat maghrib, laptop ku terbuka sudah.kekunci ku tekan satu persatu demi menyiapkan keraja yang semakin menggunung tingginya. esok adalah hari penghantaran. alhamdulillah, akhirnya siap juga walaupun belum sempurna jasadnya. namun ku tetap bersyukur. esok juga dijalankan ujian kali ke-3. sesungguhnya aku tiada membaca nota yang diberikan, namun aku redha dengannya dengan sedikit usaha yang akan aku lakukan menjelang tegah malam ini. tiba-tiba skrin ku memberi isyarat. aku tahu, si 'dia' pasti membalas. riang sungguh hatiku ketika itu. namun, sebaliknya yang berlaku.

sedikit demi sedikit dia kian membenciku. atas persoalan kejujuran dengan janji yang telah terpatri. 'teman', aku sudah mengotakan janji ku. kuatkan hati dan iman di dada supaya maksiat tidak melanda. namun ketidakpercayaan lebih berkuasa. aku terpana lagi. dosa apakah yang aku lakukan kini? aku penipu, aku tak takut dosa dengan janji, aku permainkan kaum hawa. ah, menjerit saja batinku yang mampu aku lakukan. di manakah kesilapan yang aku telah lakukan? adakah dengan jujur dan berkongsi perkara yang aku alami itu satu kesalahan? aku bersabar walaupun hati ini makin perit seolah-olah di siat-siat oleh belati. aku tetap kuatkan hati demi melawan nafsu amarahku yang kian membuak-buak. akal memainkan peranan. akal lah senjataku. aku tetap tenang biar pun bersama kawan di meja makan, di dalam bilik. aku redha...

aku redha, ya Allah. sesungguhnya, inilah balasan dunia yang Kau berikan kepadaku. dulu aku serba hina dengan permainanku. tapi kini tidak, dan aku percaya, dosa tunai, akan dibayar tunai. kuatkanlah hati ku ini demi menempuh cabaran dan dugaan yang mendatang. semakin hari semakin banyak. semakin bertimbun. semakin meuas di segenap lapisan kehidupan manusia. sesungguhnya aku hanya insan kerdil yang inginkan nur cahaya Mu.

esok aku akan melalui ujian dan beberapa kelas bersama pensyarah. aku sedia dengan semuanya walaupun persoalan itu kian bermain di benak pemikiranku. walau apa sekalipun, aku tetap tabah mengisi masa-masa yang mendatang dengan hati yang lebih matang dalam memikirkan sesuatu perkara dan merungkai rahsia. tatkala itu, hati ini masih tercari-cari, di manakah letaknya jawapan kepada semua persoalan?

tepuk dada, tanyalah iman...

sekian...

Maharaja Nan Serupa
(cerita ini rekaan semata-mata)
Labels: | edit post
0 Responses
Related Posts with Thumbnails

BICARA UMMAH

Name :
Web URL :
Message :
:) :( :D :p :(( :)) :x

IKLAN

  • PEMBUKA BICARA

    ISLAMIC TIME

    PICTURE

    PICTURE
    "ILMU PESAKA ABADI"

    SEARCH

    MUTIARA KATA

    SETIAP YANG BERLAKU ADA HIKMAH. MANUSIA PERLU SEDAR, SETIAP YANG BERLAKU ADA RAHSIA DISEBALIKNYA. DAN ALLAH MAHA MENGETAHUI TENTANG APA YANG TERBAIK UNTUK KITA YANG HANYA MEMOHON DAN BERSERAH PADA-NYA. SEMOGA MENDAPAT KEBERKATAN DAN KEREDHAAN DALAM SETIAP LANGKAH YANG KITA BUAT. INSYA-ALLAH, HIDUP KITA AKAN TENANG...

    ABOUT ME

    My photo
    UKM, BANGI, Malaysia
    I MUST BE WHAT I THINK AND I MUST THINK WHAT I MUST BE. I ALSO MUST BE A SUCCESSFUL PERSON AND GET HAPPINESS IN MY LIFE. SO THAT, MY LIFE ARE BECOME INTERESTING WITH COLOURFUL LIFE.

    MAP LOCATION

    KARYA

    NAMAKU

    MOHD NUR SYUFAAT
    MMesra
    OOportunis
    HHarum
    DDinamik
    NNaif
    UUntung
    RRamah
    SSuci
    YYakin
    UUlung
    FFleksibel
    AAmanah
    AAlim
    TTulus
    Apa ada pada nama?

    iklan@SYUFAATISME